Berkendara, keselamatan dan TATA KRAMA….

Posted: December 21, 2010 in lomba - lomba, Uncategorized
Tags:

Tuut..Tuut..
Begitulah suara klakson kendaraan bermotor pada saat lampu merah di kota Bandung, ga sabaran, selalu pengen menang sendiri. Kadang saya berfikir dalam hati, apa mereka buta? ato mereka tak pernah sekolah sampe ga tau rambu lalu lintas, ato malah sim yang mereka dapat hasil dari nembak?
Emosi..ya Emosi..itu yang gua rasakan selama menjadi pengendara kendaraan yang bernama sepeda motor. Disini gua coba share pengalaman – pengalaman berkendara gua.
Berkali – kali gua hampir ketabrak ma yang namanya mobil, padahal gua dah ngejalanin motor di lajur kiri dengan kecepatan yang tidak terlalu cepat, sekitar 40 – 60 km/h. Entah karena sombong punya mobil atokah buru – buru mau ada meeting, apapun alasannya tapi hal itu tak sepantasnya dilakukan karena bisa membahayakan pengendara lain.

Sore itu gua lagi menuju perjalanan pulang, dengan sepeda motor kesayangan gua yang hampir ga pernah dicuci (dicuci kalo diservis, gratis). Dengan kecepatan 40 – 60 km/h gua berjalan di lajur kiri, tak lama kemudian sebuah mobil pribadi dengan kecepatan tinggi menyusul setiap mobil dan motor yang ada didepannya sambil membunyikan klakson berkali – kali. Tanpa curiga dan emosi gua fokus menjalankan motor gua, tapi tiba – tiba si mobil nyusul mobil disebelah gua dan gilanya dia nyusul ke sebelah kiri dimana disitu ada gua dengan muka imut lagi ngejalanin motor. Alhasil dengan perasaan tidak peduli dia tetep nyusul mobil di pinggir gua dengan mempertahankan kecepatannya, gua perkirakan kecepatannya sekita 80 – 100 km/h. dan gua yang kepepet kepaksa tambah ke kiri sampe offroad ke jalanan berpasir. dengan emosi gua bilang

“KAMPRET..SEENAKNYA PAKE JALAN!!!”

Tapi gua bersyukur masih selamat dan terhindar dari kecelakaan lalu lintas.

Satu lagi yang gua heran. Para pengendara sepeda motor suka seenaknya kalo belok, ga ngasih sign dulu. Trus ada para pembalap “kampung” dengan motor rombeng nyelip seenaknya, sampe – sampe banyak mobil yang harus ngerem ngedadak, gua greget sendiri kalo udah liat yang gitu, kayak punya nyawa 10 aja, kenapa juga yang ngendarain mobil ngerem ngedadak, tabrak ja biar tau rasa. Dia ga sadar kali, dengan gitu dia membahayakan keselamatan orang lain juga, ga mikirin orang tuanya yang mungkin lagi nunggu dia pulang ke rumah. Jalanan dah kayak tempat perang urat syaraf.

Pernah gua liat ada anak dibonceng naik motor tapi bukannya dibelakang malah didepan. Yang gua heran si anak ga make helm, tapi si pengendara pake helm. Egois banget, tu anak kecil kalo jatoh gimana? Yang ngendarain enak pake helm, kejedot cuma puyeng dikit, tu si anak kecil kejedot bisa bedarah kepalanya. Bahaya banget kalo ngebonceng caranya gitu.

Hal yang ngeri  dari fakta dan foto diatas :

1. Tangan si anak megan ke batok motor, hal ini bisa nyebabin kaku saat ngebelokin kendaraan.

2. Buat si anak juga bisa ngebahayain kesehatannya, angin yang ditimbulkan dari laju kendaraan ngehempas dadanya, lama – lama bisa kena penyakit paru – paru basah.

3. Si anak umumnya ga pake helm, kalo pun pake paling yang 10 rebuan dan itu ga bisa ngelindungin kepalanya saat hal buruk terjadi (benturan).

4. Si anaknya mah seneng – seneng aja liat pemandangan didepannya, tapi kita sebagai kakak, ato orang tuanya ga boleh egois, pikirin juga kesehatan dan keselamatan si anak.

Intinya berkendaralah dengan memikirkan keselamatan diri sendiri dan orang lain. Berkendaralah dengan tata krama dan etika dan saling menghargai di jalan raya.

Beberapa yang bisa gua sampein di akhir postingan kali ini.

1. Patuhilah peraturan lalu lintas yang telah dibuat, hilangkan dari otak kita anggapan bahwa peraturan di buat untuk dilanggar.

2. Periksa kelengkapan kendaraan seperti SIM dan STNK, dan juga peralatan lain seperti helm ber-SNI bagi pengendara sepeda motor.

3. Beri tanda terlebih dahulu sebelum belok.

4. Jangan membonceng lebih dari 1 orang bagi pengendara sepeda motor, dan orang yang dibonceng pun harus mengenakan helm untuk keselamatan.

5. Bersabarlah ketika situasi jalan macet, jangan menyerobot maksa jalan ke pinggir bagi pengendara mobil dan jangan menggunakan trotoar sebagai jalan pribadi bagi pengendara sepeda motor. Ingat, Trotoar Dibuat Untuk Pejalan Kaki, Bukan kendaraan.

6. Hemat accu, jangan ngebunyiin klakson seenaknya, bikin kaget. Kalo yang jantungan mati dijalan gimana?

7. Jangan mencoba nyogok polisi jika ditilang

Hargai sesama pengguna jalan raya, jangan seenaknya, semua orang juga pengen cepet nyampe ke tempat tujuan. Jangan cuma cepet, pikirkan keselamatan, percuma cepet nyampe tapi cepet nyampe di rumah sakit.


JADILAH BANGSA YANG BERBUDAYA DAN BERAKHLAK DENGAN SAFETY RIDING.

SEDIKIT EMPATI DAPAT MENYELAMATKAN ORANG LAIN.

Advertisements
Comments
  1. suretianto says:

    yang paling gwe sebel kalo ada yang naik motor sambil smsan or telpon, malahan pernah gwe liat sambil pesbukan, para.a.a.ah
    siap2 aja gwe klaksonin pake klakson kapal kalo gwe ngeliat dijalan, wuekekek

  2. heri says:

    wah ikutan juga ya, saya jugalho,, jadi saingaan kita ya ha ahahahaha(ketawa seetan)

  3. mursyid h says:

    mantav…. okey

  4. rio says:

    butul sekali kawan..
    banyak yang ga tau aturan sekarang..
    nice posting

  5. setuju banget gan,,
    gw paling benci sama angkot yg suka berenti mendadak.
    makanya kalau mau selamat dalam berkendara,kuncinya sabar aj

  6. dwira says:

    good info, sepatu (sepakat n setuju) dah 😀

  7. Isnaini says:

    paling sering macet di perempatan buah batu…
    apalagi pada ngelanggar lampu merah,,lengkap sudah 😀

  8. Ade Truna says:

    selamat pagi… Salam kenal 🙂 semoga sukses.

  9. jazi says:

    Paling sebel mendengar klakson yang berlebihan,lebih kesel lagi klu naik motor setelah hujan di salip mobil yang larinya kenceng banget sehingga kita kecipratan air berlumpur….ya nasib mentang2 dia naik mobil dan gw hanya naik motor..hehehe…..itulah jalanan kita….

  10. f.uf.u says:


    saya mendukung safety riding sobat…
    safety riding untuk keselamatan bersama.

    ditunggu kunjungannya..

    http://inifu.blogspot.com/2011/01/utamakan-safety-riding-untuk.html

  11. didit says:

    wahhh berkendara kudu sopan yaa ..hebat hebar,, pmikiran yang ciamik….

    mampir yaa ke http://www.marketplus.co.id

  12. didit says:

    wah wah..menarik nih artikel,, lanjut kan

  13. lita says:

    keren pisan 😀

  14. Sang Pembantai says:

    ayo tertib lalu lintas………………..

  15. INIFU says:


    nice post sobat,,
    mari kita dukung selalu program safety riding..

    Ditunggu komentar baliknya sob..

    1. Utamakan Safety Riding Untuk Keselamatan Bersama
    2. Jaga keselamatan Anak Dengan Safety Riding

  16. Keluarga Blogger says:

    Good posting. Semoga sukses…

  17. m_thohir says:

    setuju! siapa sih yg gak ingin selamat di jalan? jd, ayo dukung safety riding!
    okay, silahkan kunjungi pula postingan sy ttg ESQ for Safety Riding, di:
    http://jimat.blogdetik.com/2011/01/10/esq-tips-for-safety-riding/
    ditunggu komentarnya.
    salam erat dblogger!

  18. Itulah Indonesia… yang katanya terkenal dengan tata kramanya. Jengkel kan, kita sudah ber-safety riding tp orang lain seenaknya. Kok bisa ya mereka punya SIM???

    Baca juga artikelku ya http://rotnistelrooy.blogspot.com/2011/01/sim-surat-izin-membunuh.html

    Moga sukses kontesnya, dan yg penting jalan raya Indonesia menjadi lebih baik

    -salam-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s